Oops! It appears that you have disabled your Javascript. In order for you to see this page as it is meant to appear, we ask that you please re-enable your Javascript!
  • Travel

    Grand Tjokro Hotel, Bandung.

    Lobby utama Grand Tjokro hotel Bandung. image source: www.booking.com

     

    We went to Bandung yesterday. It was supposed to be a university reunion for my husband, before the reunion committee canceled the event after we purchased our train tickets and hotels (very nice).

    Kami menemukan Grand Tjokro hotel setelah selama beberapa lama mencari hotel yang kids dan toddler friendly. Beberapa blog dan review yang kami temukan selalu nyebut Grand Tjokro Bandung sebagai hotel ramah anak (kids friendly hotel), sehingga kami akhirnya memutuskan tinggal di Grand Tjokro, sebelum malam terakhir pindah ke hotel yang lebih dekat ke stasiun Bandung.

    Di Grand Tjokro kami berhasil check in tanpa kendala sekitar pukul 15.00 sore. Saya menemani anak bermain di playground area yang berlokasi di lobby, sementara suami mengurus kartu kamar. Kebetulan karena kami check in di hari Jumat, area tersebut kosong sehingga baby M langsung leluasa “menguasai” prosotan di area tersebut ๐Ÿ™‚

    Playground di Lobby utama hotel. baby M langsung lari ke prosotan ๐Ÿ™‚

     

    Saya sempat memperhatikan detail di playground. Sayangnya, Grand Tjokro lalai memberikan atensi kebersihan karena saya melihat banyak debu dan remahan kotoran / tai cicak di sudut prosotan. Bola-bola di arena sudah banyak yang penyok, dan malangnya ada vandalisme di dinding playground. Wajah-wajah lucu singa, beruang dan burung jadi “bertato”… Sepintas memang playground Grand Tjokro Bandung terlihat menarik namun saat diperhatikan benar-benar, justru tidak bersih dan terkesan “terbelangkalai” ๐Ÿ™ Jujur saja, kami langsung kecewa, karena kami kan memang sengaja cari hotel yang ramah anak, tentunya kebersihan dan keamanan harus jadi faktor utama dong, kalo kita bawa anak? Apalagi hotel ini memang di gadang-gadang oleh banyak blog dan media massa lain sebagai “hotel ramah anak”…

    butuh dipinjemin Go-Clean nih hotelnya ๐Ÿ˜€ sadis banget kebersihannya tidak dijaga, dan properti mainannya amburadul tidak layak main.

    Gak kayak playground yang di gadang-gadang di media massa ๐Ÿ™ kumuhhh ๐Ÿ™

     

    Grand Tjokro Bandung punnya dua tower kamar hotel, kebetulan kamar kami terletak di Main Tower tepat diatas Lobby utama. Lokasi restoran tempat makan pagi juga di tower utama ini. Asiknya, di sini ada supermarket loh yang buka dari jam 08.00 pagi sampai dengan jam 21.00 malam – jadi kalo darurat butuh sesuatu bisa melipir ke North Tower. Di North Tower juga jadi lokasi rooftop cafe (yang pas saya sambangi ternyata tutup dong ya), spa, gym, playground lagi, kolam renang dan….. MINI ZOO~!

    Jujur saja, saya paling menantikan kayak apa sih mini zoo yang di taruh di lantai 10 north tower hotel Grand Tjokro ini??

    Setelah menaruh barang, ganti baju renang dan packing ransel kecil dengan minyak telon dan botol air, kami langsung pindah ke north tower untuk mengecek fasilitas Grand Tjokro ๐Ÿ˜€

    Untuk akses ke lantai kamar perlu kartu kamar, tapi setau kami untuk lift yang akan berhenti di public space seperti restoran dan kolam renang, justru tidak memerlukan kartu kamar. Agak nanggung ya, dari segi keamanannya. But moving on, kami mendapati puas bangeeet sama mini zoo besutan Grand Tjokro Bandung! ๐Ÿ˜€

    Isinya ternyata cukup lengkap, ada kuda poni (bisa ditunggangin, bayar Rp.25.000,- saja), kelinci, kalkun, marmut/hamster, soang, kambing, ikan, iguana, dll… Hewan-hewan ini bisa loh kita suapin wortel, jagung atau minumin susu… semuanya tinggal bayar sekitar Rp.10.000,- sampai dengan Rp.25.000,- saja. Baby M masih takut kalo tralu deket hewan, ketauan nih orang tuanya gak terlalu suka hewan makanya jarang banget baby M “diberi akses” deket-deket hewan huhuhu… Penjaga yang standby di sana ramah-ramah, dan asiknya lagi karena kami tiba weekday maka kami bisa menikmati mini zoo dan kebun di Lt 10 dengan leluasa. Hewannya kelihatan terawat dengan baik, dan terlihat cukup sehat bagi saya. Jujur saja awalnya saya agak sangsi mengenai mini zoo Grand Tjokro… bukannya kenapa, tapi males banget kalo pas dateng kotor dan hewannya kurus, keliatan takut dan gak hepi. Untungnya sih kesangsian saya segera musnah ๐Ÿ˜€

    Ohya, ada bibit tanaman dijual juga loh, dan rangkaian kebun berisi tomat, sayur mayur berjejer-jejer termasuk yang di tanam secara hidroponik. Seger banget berada di Lt.10 sambil sesekali melongok memandang kota Bandung yang mulai mendung, hehehe.

     

    monggo yang suka berkebun ๐Ÿ˜€

     

    Untuk kolam renangnya, dibedakan ada kolam renang anak dan kolam renang dewasa. Airnya dingiiiinn, gak ada penghangat, jadi siap-siap minyak telon yang banyak kalau berenang ๐Ÿ˜€ Disediakan prosotan juga di kolam renang anak, sayangnya sesuka nya Baby M sama prosotan ternyata doi masih takut nyemplung ke kolam renang :’)

    Pas masuk area kolam renang tinggal sebutin nomer kamar, kami langsung diberikan dua buah handuk besar berwarna biru. Disini anak-anak tidak boleh pinjam ban renang, bolehnya sewa seharga Rp.50.000,- per 30 menit. Lumayan mahal sih menurut saya. Ala agak nanggung gitu, mo jadi hotel ramah anak tapi untuk ban renang aja kudu sewa bok. Tapi ini opini pribadi ya…

    body emak-emak sudah bleberean kemana-mana ๐Ÿ˜€
    area playground kedua yang terletak di Lt.10 north towernya Grand Tjokro Bandung. image source: www.archipelagos.id

    ada sanbox dilengkapi shower untuk membersihkan diri sehabis main pasir ๐Ÿ˜€

     

    Ketika kami tinggal di Grand Tjokro Bandung, ternyata pas apes mereka lagi host beberapa event. Selain banyak orang lalu lalang, juga besokan nya saat breakfast kapasitas restoran gak bisa nampung semua tamu ๐Ÿ™ Jeleknya sistem manajemen restoran Grand Tjokro adalah, saat kami tiba di restoran untuk breakfast (sekitar pk.08.00 pagi), dua orang usher dipintu masuk cuma nanya kami dari kamar nomor berapa. Setelah nomor kamar di catat kami dipersilahkan masuk. Padahal seharusnya kalo kapasitas ruang makan full, manajemen harus mengantisipasi dengan memberlakukan “buka tutup” atau antrian masuk ke restoran harus di hitung. Jadi tamu yang dipersilahkan masuk adalah tamu dengan jumlah pax yang sudah ada tempat duduknya di dalam! Ini sistem manajemen restoran yang diberlakukan oleh Mulia Hotel Nusa Dua Bali saat kami menginap di sana tahun lalu. Gunanya untukย  mencegah tamu wandering around di dalam area makan buat nyari-nyari tempat duduk yang gak ada karena full. Apalagi ini kan menggadang kata-kata hotel ramah anak ya, seharusnya paham dong kalo orang tua nenteng-nenteng anak toddler sambil muterin ruang makan berkali-kali tapi gak dapet meja makan bakal jadi emosi senggol bacok? ๐Ÿ˜€

    Untuk menu sarapannya sih kami cukup puas ya, lengkap mulai dari masakan tradisional (ketan, bubur, sayur asem), western (lasagna, potato wedges, greek salads), chinese (chasiu) sampai japanese (miso, sushi)… dijamin perut kenyang dan puas. Eskrim pun banyak pilihan rasa, monggo di pilih dan diambil berkali-kali gak akan di plototin sama petugas ramah yang dinas di bagian eskrim kok ๐Ÿ˜€

    Selama dua kali makan pagi di sini kami selalu dapat babychair/kursi makan anak yang lengkap dengan seatbelt nya. Ini penting banget loh, karena menurut saya percuma deh nyediain kursi makan anak tapi gak ada seatbeltnya. Dalam hal ini Grand Tjokro menang sedikit daripada Padma hotel Bandung yang sekalipun harga menginap lebih mahal, tapi kursi makan anak dikasi dalam keadaan kotor dan gak ada seatbelt :’) Trauma dot com hehehe.

    suasana ramai ruang makan di pagi hari
    kenikmatan sushi dinilai dari berasnya dan bahan di dalam balutan sushi. Dalam hal ini sushi Grand Tjokro nilainya 6,5 dari 10
    Kid’s Corner terletak di luar restoran persis. Ada juga mini cinema, tapi kami tidak sempat mencoba

    Cookie gajah ini bisa di hias, ambil sprinkle dan dough dari kid’s corner. Tapi biar baby M gak kena gula pagi-pagi, jadinya makan polos saja ya, nak ๐Ÿ˜€

     

    Kalo dirinci satu-satu ada menu apa saja, post ini bakalan berjilid-jilid macem demo 212 ๐Ÿ˜€ Pokoknnya kalo dalam hal menu makanan breakfast sih kami puas banget deh, gak akan nyesel kayak pas liat playground nya hehehe… Rasanya juga cocok di lidah saya dan suami. Oh ya, pas kami (akhirnya!) duduk, ada pelayan nanya, “Pak, Bu, mau teh atau kopi?” suami saya bilang “kopi”, sementara saya berbisik skeptis di telinga suami, “ih pasti basa basi deh kagak dianter! Kan lagi rame, pasti lupa”… ini gara-gara pengalaman di Padma hotel Bandung dimana kami dihadapkan oleh pertanyaan yang sama, dijawab, dan minumannya gak dianter sodara-sodara ๐Ÿ˜€

    Suami cuma senyum tipis, dan beberapa saat kemudian… pelayan yang sama nongol menuangkan kopi ke cangkir putih. Oke, daku sudah seuzon :’)

    hari kedua saat sarapan pagi, kaget juga ada kayak ginian. Bagus banget nih sebagai reminder kami para tamu, supaya gak buang-buang makanan. Ambillah secukupnya ya pakbapak buibuk.

     

    Oh ya, kami juga cukup kecewa ya sama Grand Tjokro Bandung karena kamar kami kelihatan banget gak terawat. Ini ditandai dengan dinding yang terkelupas dan “keliatan berjamur”, dan sofa sobek. Kesannya jadi kayak losmen, bukannya hotel yang smalam minta Rp.750.000+ kan…

    —–

    Kesimpulan menginap selama tiga hari dua malam di hotel Grand Tjokro Bandung:

    PROS:

    + Banyak tempat permainan anak (dua playground), mini zoo, dll.

    + Spa nya buka sampai jam 23.00 wib loh :’) lumayan banget abis pulang muterin Bandung langsung aja ke Lt.10 untuk spa dulu hehehe,

    + Menu makanan paginya lengkap dan enak,

    + Pelayan di ruang makan cukup nice, gak bakal diplototin atau di manyun-in kalo nambah terus terutama minta eskrim terus ๐Ÿ˜€

    + Mini zoo nya bersih!

    + Ada supermarket di area Hotel, jadi gak perlu capek-capek nyebrang,

    + Posisi hotel di tengah kota Bandung, kemana-mana deket,

    + Ada kulkas di dalam kamar! Yeay!

    + Kursi makan anak sejauh ini selalu dapet yang ada seatbelt nya.

     

    CONS:

    – Kamarnya kotor,

    House keeping gak nyediain cukup tisu, sudah mo abis ya dibiarinin aja,

    Safety box di dalam kamar gak bisa dipakai,

    Playground nya kotor banget terutama yang di area lobi utama,

    – Manajemen ruang makan jelek, siap-siap keliling begok kalo lagi full capacity,

    – Beberapa properti di dalam kamar sudah rusak (sofa di kamar sudah jebol dan sobek, dinding di kamar dekat kasur sudah “berjamur”dan cat terkelupas”), jadi terkesan jorok dan gak serius dalam mengurus hotel,

    – Kurang dapet kesan “ramah anak” karena kebanyakan kotor, dan rusak (kecuali ruang makan dan mini zoo ya…) jadinya agak kecewa sih.

     

    Have a good and healthy day! ๐Ÿ™‚